Wednesday, March 14, 2007

if u never try, u'll never know

Cerita ini melibatkan seorang sahabat gw, tapi seperti biasa dia nggak mau namanya disebut...pastiii...jadi mari kita namain dia Lodeh. Don't ask me why, banyak pertimbangan kenapa gw milih nama itu, supaya nggak ada yang kesepet adalah satu diantaranya. Nah si Lodeh sekarang lagi deket-nyaris pacaran-sama seorang cewek bernama...hmm...siapa ya? Chilli. Yes, namanya Chilli. Kenapa? Karena dia packingnya bagus dan tapi, katanya, dalemnya pedes, persis kaya cabe!

Hee...yang terakhir itu bisa diterjemahkan jadi: cantik tapi brengsek, lucu tapi player, enak diliat tapi jahat. Reputasi itu yang bikin Lodeh ngamuk-ngamuk malam kemarin sampe walk-out dari suatu bar karena bt denger cewek incarannya digosipin. Later dia bilang sama gw: "Sebel gue kaya nya semua orang yang tau gue lagi deket sama Chilli komentarnya sama semua...Ati-ati ya bo, dia kan player..."

Usut punya usut ternyata player yang kalo di break-down bisa berarti banyak itu dalam kasusnya Chilli adalah player dalam bentuk pemorotan. Chilli terkenal dengan metode 'ngeladenin-jadian-porotin-tinggalin' nya. Para korban biasanya adalah cowok-cowok A class yang banyak duit dan banyak gaya. You know kan, mereka-mereka yang merupakan bukti nyata kalau selain can't buy you love, money also can't buy you brain nor make you smart.

Lodeh bertanya pada si gw: "Menurut lo gimana Kris? Should i stop?"
Kristy bertanya balik pada si Lodeh: "Emang siapa aja sih 'korban'nya?"
Lodeh menyebutkan sederetan nama yang membuat si gw kembali menemukan kesamaan para korban nya Chilli: b r e n g s e k
Bersuaralah si gw akhirnya: "Emang menurut lo Chilli salah ya?"
Lodeh: "Yaaa..."
Kristy ketawa ngedenger erangan putus asa lodeh.
Lodeh: "Kok ketawa sih lo?"
Kristy yang kebetulan kenal sama Chilli selewat dan tau kalau Chilli emang punya modal untuk menjadi perempuan seperti itu menjawab: "Nggak...Inget Chilli aja gue.."
Lodeh: "Kenapa malah ketawa?"
Kristy: "Kenapa kalo cowok bereputasi player tu kesannya cool sementara kalo cewek malah berkesan hina, ya?"
Lodeh diem.
Kristy: "Coba lo inget-inget lagi nama korbannya Chilli yang lo sebutin tadi, setau gue kelakuan mereka udah jauh lebih parah dari Chilli, ya kan?"

...dengan kata lain, mereka pantes-pantes aja digituin, belum seberapa kok dibandingin apa yang udah mereka lakuin sama cewek-cewek lain. Kedua, dalam hal merugikan-dirugikan seperti sebuah lagu lama pernah bilang: 'all is fair in love'.
Kenapa sih cowok2 itu perlu ribut soal diporotin sama Chilli trus ditinggalin? Sebetulnya kan kalo mereka nolak permintaan Chilli kan nggak akan ada masalah juga, paling diputusin. Kalo diputusin gitu kan mereka rugi apa sih? Bukannya cowok kaya mereka bisa dapetin cewek in a minute? Tapi masalahnya adalah mereka memilih untuk tetep ngasih (intentionnya apa, hanya dia dan Tuhan yang tau), dan itu berarti mereka ambil segala resiko yang ada termasuk ditinggalin kan? Tentu aja lebih sering mereka nggak terkena resiko itu karena ke'ahli'an mereka jadi cowok brengsek. Tapi dalam kasus Chilli, sorry man resiko terjadi dengan telak pada lo. Kenyataan bahwa mereka adalah gamer sejati and as we know, they hate to loose, membuat mereka 'membalas' dengan cara menyebarkan cerita jelek tentang Chilli kemana-mana.
Gila ya, dalam hal ini ternyata kelakuan cowok dan cewek nggak ada bedanya sama sekali...begitu disakitin langsung deh jadi drama-queen dan membuat diri mereka jadi korban supaya dapet simpati masyarakat. Well gw cuma punya satu line buat mereka: "Boy, resiko terburuk itu harusnya udah lo pikirin dari awal, termasuk resiko bahwa lo kalah dan dipermalukan...jadi plis lah, be a gentleman dan jangan cengeng!"

(kalimat ini pernah gw pake buat temen gw yang mau aborsi waktu mendapati dirinya hamil di luar nikah. Jadi jangan bilang gw memihak gender manapun dengan tulisan ini, girls/boys sama aja)

Kenyataanya adalah waktu kita mutusin untuk memulai suatu 'story' sama seseorang, kita dan si seseorang sama-sama nanggung resiko: bahwa pasangan kita itu brengsek, nggak punya manner, nggak setia, bodoh, sakit jiwa, matre, bad kisser dan lain-lain.
Probabilitasnya sama besar buat kedua belah pihak dan waktulah yang akan nentuin siapa yang cukup beruntung dan siapa yang lagi apes. And by that time, ya dua-duanya harus fair dong, sedih boleh, tapi jangan manja dan ngeluh sambil nggak mau ninggalin. Kalo nggak suka ya tinggalin, kalo nggak mau tinggalin ya jangan ngeluh!

Takut?
Wajar, udah banyak juga case orang2 yang memutuskan untuk nggak nyoba dan ngambil resiko2 itu.
Pertanyaannya, are those kind of people really are free?

Nggak.
Kenyataanya adalah waktu kita mutusin untuk tidak memulai suatu 'story' sama seseorang, kita juga nanggung resiko: kehilangan seseorang yang sebetulnya sangat baik, sangat pengertian, sangat sayangs ama kita, sangat setia, sangat bisa diandalkan, sangat pinter, sangat romantis, good kisser dan lain-lain.
Probabilitasnya sama besar dengan resiko-resiko buruk dan kalau udah mengingat-ngingat ini, rasanya takut juga kehilangan resiko2 baik yang lebih enak disebut 'kesempatan'. Waktulah yang bakal nentuin apa kita cukup beruntung atau nggak. Mungkin akan butuh waktu lama, tapi seperti Coldplay pernah bilang: "if u never try u'll never know" kan?
Rasanya udah terlalu jauh melenceng...Sementara gw ngetik semua ini di communicator gw, si Lodeh udah manyun dan semakin manyun. Gw tau dia bingung antara mau menghindari resiko dan membuang kesempatan atau mengambil kesempatan sekaligus resikonya?
Menghindari resiko dimatrein sama Chilli sekaligus membuang kesempatan bahwa mungkin aja Chillii nggak seburuk yang dia denger. Atau dia mau ambil kesempatan untuk bersama Chilli yang mungkin aja sebetulnya baik dan nggak punya bad intention sama dia sekaligus ngambil resiko bahwa gosip2 itu 100% benar?

Gw ngejitak kepala Lodeh sambil bilang,"Say it with me Lodeh manis..."

"If u never try u'll never know.."

After all, berprasangka baik kemudian kecewa masih lebih baik daripada berprasangaka buruk dan mendapati prasangka itu salah. Kemungkinan terburuk kan kecewa juga, sama. Jadi kenapa mesti buang waktu ber negative thinking dan nambahin kerut2 yang bikin penuaan dini?

Mendingan juga waktu bernegative thinking kita subtitute dengan berpositive thinking jadi walaupun sesekali kita sial dan kecewa, paling nggak kerutan penuaan dini yang terjadi nggak akan terlalu dalam.

...and please be fair. Terlepas dari lo cewek atau cowok, kita punya kans yang sama buat dirugiin atau ngerugiin. Semuanya sama-sama punya pilihan kok, just chose wisely...And keep this in mind: It's our choice. jadi jangan salahin siapapun kalau ternyata pilihan kita salah. The best thing to do is learn not to make the same mistake.

2 comments:

Ophelia Hamlet said...

Gimana ya kris...

Gue sempet sekali berpikir kalo itu gue. hahahahaha.... ngga ya geer aja nih si juju....

yup yup...

kesempatan = kata yang penuh makna 2 pilihan yang sangat menggoda apalagi kalo pilihannya adala seseorang yang sangat tempting.

dan kalo kata orang player belom tentu dianya gt. kalo mau naifnya sih : "hey people change!"

heheheh... tapi yang paling bener adalah : "No One Knew Till One try..." ya ngga... Been there done that... nah... kalo udah cape lepasin gt kan kris?

muach...

Zena said...

Great work.