Monday, October 24, 2011

Aneh.


Hanya dari jauh selalu baru kulihat kerlipan tajam di sudut sana
Sepersekian detik nyala dalam semua warna yang lebih baik dari luar biasa
Sepersekian detik mimpi yang menyata tanpa imbalan apa-apa
Hangat yang rendah hati dan pengertian yang tak kenal paksa

Bukankah kata-kata yang tercinta, justru tak terlalu perlu saat kau aku bersama?
Bukankah belum ada potongan sastra yang seindah taut kedua lengan kita?
Diam-mu itulah yang tak tergantikan, kemanapun ku mencari
Obrolan santai tanpa obsesi, di balik dinding berlapis sunyi penuh arti

Berteman dua cangkir embun pagi.
... Dan sepotong kue kopi.

No comments: